Pembelajaran Soal Cerita di SD Sebagai bekal Mengajar Mahasiswa PGSD Universitas Muhammadiyah Purwokerto

Hasil Monitoring dan Evaluasi (ME) Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik
dan Tenaga Kependidikan (PPPPTK) Matematika pada 2007 dan Pusat Pengembangan
dan Pemberdayaan Guru (PPPG) Matematika tahun-tahun sebelumnya menunjukkan
lebih dari 50% guru menyatakan bahwa sebagian besar siswa mengalami kesulitan dalam
menyelesaikan soal cerita. Penyebabnya adalah kurangnya keterampilan siswa dalam
menterjemahkan kalimat sehari-hari ke dalam kalimat matematika. Mengapa hal ini dapat
terjadi?

Diduga hal ini terjadi karena siswa belum cukup memiliki gambaran yang jelas
khususnya cara mengaitkan antara keadaan real/nyata yang mereka temukan sehari-hari
dengan kalimat matematika yang sesuai. Mungkin pula hal itu terjadi karena siswa
kurang terlibat aktif secara mental (aktif mendayagunakan pikirannya) dalam pemecahan
masalah.

Jika keadaan seperti ini berlanjut tentu akan semakin membuat matematika menjadi mata
pelajaran yang kurang menyenangkan sehingga membuat siswa takut pada pelajaran
tersebut. Oleh karena itu melalui kesempatan penulisan modul fasilitasi Kelompok Kerja
Guru (KKG) dan Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) se-Indonesia ini penulis
ingin membagi pengalaman suksesnya sewaktu memberikan arahan pada guru dalam
mengajarkan soal cerita saat bertugas sebagai konsultan di sekolah binaan.

Secara garis besar tulisan ini mengacu pada langkah-langkah pembelajaran menggunakan
teori pembelajaran yang dikemukakan oleh Bruner, seorang tokoh psikologi
pembelajaran berkebangsaan Amerika Serikat yang lahir pada 1915 mengungkapkan
dalam bukunya “Toward the Theory of Instruction” bahwa ada tiga tahapan supaya anak
dapat belajar dengan baik. Ketiga tahapan itu adalah: (1) enactive/konkrit, (2)
econic/semi konkrit, dan (3) symbolic/abstrak. Hasilnya ternyata sukses besar.
Indikatornya adalah dalam tes soal cerita di kelas I, dari 22 siswa delapan siswa nilainya 10; empat siswa nilainya 9; tiga siswa nilainya 8; tiga siswa nilainya 7; dua siswa nilainya
6, dan hanya satu orang yang nilainya di bawah 6. Oleh sebab itu perlu untuk
memberitahukan pengalaman sukses ini kepada guru SD di seluruh Indonesia.

Permasalahan matematika yang berkaitan dengan kehidupan nyata biasanya dituangkan
melalui soal-soal berbentuk cerita (verbal). Menurut Abidia (1989:10), soal cerita adalah
soal yang disajikan dalam bentuk cerita pendek. Cerita yang diungkapkan dapat
merupakan masalah kehidupan sehari-hari atau masalah lainnya. Bobot masalah yang
diungkapkan akan mempengaruhi panjang pendeknya cerita tersebut. Makin besar bobot
masalah yang diungkapkan, memungkinkan semakin panjang cerita yang disajikan.
Sementara itu, menurut Haji (1994: 13), soal yang dapat digunakan untuk mengetahui
kemampuan siswa dalam bidang matematika dapat berbentuk cerita dan soal bukan
cerita/soal hitungan. Dalam hal ini, soal cerita merupakan modifikasi dari soal-soal
hitungan yang berkaitan dengan kenyataan yang ada di lingkungan siswa. Soal cerita
yang dimaksudkan dalam penelitian ini adalah soal matematika yang berbentuk cerita
yang terkait dengan berbagai pokok bahasan yang diajarkan pada mata pelajaran
matematika di kelas VI SD.

Untuk dapat menyelesaikan soal cerita, siswa harus menguasai hal-hal yang dipelajari
sebelumnya, misalnya pemahaman tentang satuan ukuran luas, satuan ukuran panjang
dan lebar, satuan berat, satuan isi, nilai tukar mata uang, satuan waktu, dan sebagainya.
Di samping itu, siswa juga harus menguasai materi prasyarat, seperti rumus, teorema, dan
aturan/hukum yang berlaku dalam matematika. Pemahaman terhadap hal-hal tersebut
akan membantu siswa memahami maksud yang terkandung dalam soal-soal cerita
tersebut.

Di samping hal-hal di atas, seorang siswa yang dihadapkan dengan soal cerita harus
memahami langkah-langkah sistematik untuk menyelesaikan soal cerita matematika. Haji
(1994:12) mengungkapkan bahwa untuk menyelesaikan soal cerita dengan benar
diperlukan kemampuan awal, yaitu kemampuan untuk: (1) menentukan hal yang
diketahui dalam soal, (2) menentukan hal yang ditanyakan, (3) membuat model
matematika, (4) melakukan perhitungan, dan (5) menginterpretasikan jawaban model ke
permasalahan semua. Hal ini sejalan dengan langkah-langkah penyelesaian soal cerita sebagaimana dituangkan dalam Pedoman Umum Matematika Sekolah Dasar (1983), yaitu: (1) membaca soal dan memikirkan hubungan antara bilangan-bilangan yang ada
dalam soal, (2) menuliskan kalimat matematika, (3) menyelesaikan kalimat matematika,
dan (4) menggunakan penyelesaian untuk menjawab pertanyaan.

Dari kedua pendapat di atas terlihat bahwa hal yang paling utama dalam menyelesaikan
suatu soal cerita adalah pemahaman terhadap suatu masalah sehingga dapat dipilah antara
yang diketahui dengan yang ditanyakan. Untuk melakukan hal ini, Hudoyo dan
Surawidjaja (1997: 195) memberikan petunjuk: (1) baca dan bacalah ulang masalah
tersebut; pahami kata demi kata, kalimat demi kalimat, (2) identifikasikan apa yang
diketahui dari masalah tersebut, (3) identifikasikan apa yang hendak dicari, (4) abaikan
hal-hal yang tidak relevan dengan permasalahan, dan (5) jangan menambahkan hal-hal
yang tidak ada sehingga masalahnya menjadi berbeda dengan masalah yang dihadapi.

Pendapat-pendapat di atas sejalan dengan pendapat Soedjadi, bahwa untuk
menyelesaikan soal matematika umumnya dan terutama soal cerita dapat ditempuh
langkah-langkah: (1) membaca soal dengan cermat untuk menangkap makna tiap kalimat,
(2) memisahkan dan mengungkapkan apa yang diketahui dalam soal, apa yang
diminta/ditanyakan dalam soal, operasi pengerjaan apa yang diperlukan, (3) membuat
model matematika dari soal, (4) menyelesaikan model menurut aturan-aturan matematika
sehingga mendapatkan jawaban dari model tersebut, dan (5) menuliskan jawaban akhir
sesuai dengan permintaan soal.

Lebih Lengkapnya Lagi silahkan Download E-Booknya         

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *